Kamis, 03 Agustus 2017

Diantara Dua Idola : SNSD Idolaku, Elly Risman Panutanku, Indonesia Tanah Airku


Assalamualaikum, anyeong-haseyo ^^ Kenalin aku  Elf, Sone, KiAile dll. Intinya aku K-Popers dan K-Drama lovers!! Aku sangat addicted sama yang namanya Drama Korea sejak kelas 5 SD. Mulai dari drama Full House, He is Beautiful, Dong Yi, Baker King Kim Tak Goo, Naughty Kiss, The Moon That Embracess Sun, Dream High 1  dan 2, King 2 Heart, The Innocent Man, That Winter The Wind Blows, My Love From The Star, The Heirs, Pinnochio, sampe ke Descendants of the Sun, W, The Legend of The Blue Sea, dan masih banyak drama korea lain, semua aku lahap! Mulai dari nge-ship Rain-Song Hye Kyo sampe kegirangan Song Joongki mau kawin sama Song Hye Kyo aku masih kecanduan drama korea. Gak Cuma drama, lagunya juga ada sebakul di playlist laptop dan komputer. Mulai dari Bonamana sampe Magic. Mulai dari Super Junior, SJ-M, SJ KRY dan sub sub Super Junior lainnya nyantol di kuping. Mulai dari SNSD bersembilan sampe berdelapan aku ikutin semua lagunya. Sampe nangis-nangis Jessica Out dari SNSD wkwk. Bahkan sampe suka iseng latihan gerakan dance nya f(x) atau Red Velvet. Belum lagi Girlband-Boyband lain atau soundtrack drama korea yang enak banget di kuping aku dengerin semua. Rela begadang demi marathon Kdrama. Rela ngabisin kuota demi liat comeback stage.. I Love Kpop and Kdrama sooooo much!!
In the other side, aku sangat amat into PSYCHOLOGY!! Terlebih ibu ku seorang psikolog lulusan Universitas Indonesia dan buku-buku psikologi mulai dari beliau kuliah sampe punya anak bertebaran dirumah dan dari kecil suka aku iseng bacain hehe. Belum lagi tiap ibuku seminar atau dengerin ceramah lewat radio, tv dan sekarang pake hape selalu dengan volume gede banget jadi semua orang rumah bakal denger wkwk. Dari buku dan seminar itulah aku kenal psikolog psikolog hebat, termasuk pendiri Yayasan Kita dan Buah Hati : Ibu Elly Risman. Aku bahkan punya buku yang beliau tulis yang judulnya Ensexclopedia. Aku tau beliau adalah psikolog yang benar-benar concern soal anak Indonesia. Beliau sering banget ngelakuin reset dan seminar tentang kesalahan dalam mendidik anak, membangun moral anak, pornografi pada anak, pendidikan seks pada anak, bahaya LGBT dll. Semua itu beliau lakuin karena beliau paham betul yang merusak otak generasi penerus bangsa adalah hal-hal tersebut terutama PORNOGRAFI!! Kalo kalian pernah denger seminar beliau atau baca data-data penelitian beliau tentang gimana rusaknya otak akibat pornografi dan dampak-dampaknya, dijamin kalian bakal merinding dan ketakutan sendiri!!! Salah satu hasil risetnya : 68% siswa kelas 4,5, dan 6 SD pernah mengakses pornografi. Coba bayangin guys, adek kita anak SD yang lagi riang-riangnya bermain nan polos polos polosnya sebagian besar pernah mengakses pornografi lewat film, televisi, komik, hape, internet dll, ngeri banget kaan??!! Belum lagi sosok beliau yang agamis, makin suka deh sama beliau. Nah, sebagai mahasiswa yang berniat menjadi psikolog yang baik, Ibu Elly Risman adalah panutanku.
Waktu itu aku diajak sama temenku buat 17an di Monas karena katanya ada SNSD. First reaction : GIRANG!! Wkwk tapi aku mengurungkan niat kesana karena ibuku ga ngebolehin. Terus rame tuh di explore IG orang-orang pada protes “kenapa kemerdekaan Indonesia tapi yang diundang girlband seksi asal korea?” begitulah kira-kira inti dari kebanyakan yang kontra akan kedatangan girlband yang mau comeback 7 Agustus mendatang ini. Akhirnya pihak yang mengundang klarifikasi katanya SNSD diundang bukan untuk peringatan kemerdekaan RI, tapi untuk Countdown Asian Games 2018. Alhasil terjadilah percekcokan di dunia maya. Hatiku mulai panas-dingin. Tidak berapa lama aku liat berita tentang Ibu Elly Risman dikecam SONE dan dimintai permintaan maaf karena mengatakan SNSD adalah simbol dari pelacuran. Duh, dua idolaku saling berbenturan, macam-macam tanggapan pun turut keluar di otakku.
Ibu Elly Risman mungkin gak tau kalo pecinta Kpop itu loyal banget, maka beliau berkata dengan terlalu gamblang dan itu dianggap fans SNSD sebagai ucapan yang kasar nan menyakitkan. Jujur aja aku pribadi juga sakit hati si bias aku digituin tapi aku mikir. Kalo Ibu Elly yang bicara pasti beliau bicara dengan ilmu yang beliau punya. Bagi sudut pandang beliau yang amat sangat mendalami dunia moral anak yang tergerus akibat pornografi, jelas SNSD salah satu perempuan perempuan berbadan aduhai dan bajunya gapake hanbok terus alias sering terbuka. Mungkin di Korea hal itu gajadi masalah, tapi saking cintanya beliau sama anak-anak Indonesia apapun yang merusak mata dan otak anak Indonesia adalah musuh. Budaya Indonesia pun cenderung ke timur dengan pakaian yang lebih tertutup, jadi jelas hot pants dan crop tee yang nampilin bodong indah Sunny dan kaki jenjang Yoona dapat dikatakan pornografi dan bertentangan budaya Indonesia.
Well, dibanding mendatangkan artis jauh-jauh dari Korea untuk membuka rangkaian Asian Games, kenapa gak artis Indonesia aja yang dijadiin bintang tamu. Logikanya, ini kan Asian Games 2018 tuan rumahnya Indonesia, masa bintang tamu nya korea. Justru momen kayak gini dijadikan kesempatan emas bagi seniman berbakat tanah air buat berkarya dan nunjukkin “ini lho INDONESIA”. Kan slogan tahun ini “Saya Pancasila, Saya Indonesia” naah slogan tersebut seharusnya benar-benar diwujudkan oleh pemerintah dengan memamerkan karya anak bangsa yang Indonesia banget, bukan sekedar slogan aja. Eh tau ga, Indonesia sering banget menangin lomba nyanyi dan tari di kancah Internasional, belum lagi tarian dan lagu daerah Indonesia buanyaaakk bangeet dan bagus-bagus bangeeett!! Aku aja yang baru belajar satu tarian daerah yaitu Saman, langsung ngerasa “gila Indonesia kaya banget ya, satu tarian saman dari satu daerah aja udah banyak ragam variasinya, gimana yang lain”. Untuk membuka Asian Games sekaligus memamerkan kekayaan budaya Indonesia, hal-hal kayak gitu yang harusnya ditampilin, sekaligus mempromosikan inilah Pesona Indonesia. Keren gak tuuuhh??!!
Sekian dulu sharing dari aku, semoga menambah wawasan, mencetus pemikiran dan memantik ide-ide kamu yaaaa!!! Love love~

Selasa, 06 Juni 2017

The Journalist : Passion, Ambition and Revenge

The Journalist : Passion, Ambition and Revenge

Buat pembaca yang bersekolah di SMAN 103 Jakarta, pasti kenal sama yang namanya The Journalist. Terutama rubriknya yang bernama "Surat Kaleng" yang suka bikin ketawa ketiwi, galau, sampe kisruh di tiap malam minggu..

But, buat kalian yg belum tau, let me tell you :)
The Journalist adalah majalah online dan sudah dua jilid yang dibukukan sebagai bentuk literasi dan jurnalistik SMAN 103 Jakarta. Rubriknya macam-macam, ada Recomendation, Art From You, Sekilas Eskul, Headline News, dan Surat Kaleng serta masih banyak lagi rubrik lainnya.

Now, as a founder and chairman *yang gabut* mau berbagi cerita kenapa The Journalist itu bisa ada bahkan sempat hits dan jadi hal yang paling ditunggu anak Sega tiap malam minggu *terutama jomblo haha*

Jujur aja sebab kenapa ini majalah bisa ada karena tiga hal yang aku tulis di judul itu : passion, ambition, revenge. Aku ceritain satu-satu wkwk

*Passion*
Aku memang hobby banget baca dan nulis. Meskipun setahun belakangan aku lebih banyak baca online daripada buku hehe (jangan terlalu ditiru yaa). Membaca itu bakal ngeluarin output yakni tulisan atau speech. Nah mulai dari blog, cerpen, puisi, novel (yang gak kelar-kelar) suka aku bikin. So, as a reader-writer i have passion about bahasa dan jurnalistik. Dan bikin komunitas jurnalistik atau majalah sekolah jadi satu hal yang aku impikan dan aku bakal seneng banget ngejalaninnya. Pertamanya cuma suka nulis event sekolah atau bikinin caption dan broadcast buat di sebar di OA Line OSIS dan Instagram atau linimasa lainnya. Atau malah aku cuma bikin caption panjang buat describe event OSIS atau sekolah yang abis kita jalanin buat ditaro di Instagram aku (@tahlialatifah). Akhirnya ketagihan dan kebayang, kenapa ga dibikin artikel nya aja kayaknya seru and i will love it xoxo.

*Ambition*
Awal kelas 10 aku pernah liat ada sebuah majalah sekolah which is kayak buletin jumatan gitu bentuknyaa. Kayak hvs dibagi dua gitu terus di streples tengahnya dan jadilaahh.. Inget banget waktu itu ada sebuah rubrik yang isinya wawancara bersama Bu Nancy sebagai guru Seni Musik yang asiikk. Walaupun bentuknya sederhana, tetapi dalemnya bagus layaknya majalah remaja yang ringan tapi masih formal. So, from there aku jadi berambisi ngebangkitin lagi tuh majalah di Cepetiga dengan desain yang lebih menarik dan kata-kata yang lebih apik, juga rubrik yang lebih asiik.

*Revenge*
Ini yang kebanyakan orang gatau wkwk. I always pay my revenge dengan cara nunjukkin kesuksesan, show and prove that I can do it wkwk. Sebelum aku niat banget bikin ini majalah ini, aku sempet nangis-nangis dulu di Ruang OSIS wkwk. Gini ceritanya. 4 Maret 2016 Aku dan beberapa perwakilan OSIS-MPK menghadiri rapat bulanan (tapi gak tiap bulan juga diadain wkwk) bersama pembina eskul dan pengurus eskul. Nah, dirapat ini banyak permasalahan dan topik yang diperbincangkan dan suasana rapat lumayan panas. Disana OSIS rasanya kayak dijatuhin sekali dan tidak ada yang bela even pembina sendiri wkwk. Ada beberapa hal yang dibahas aku lupa detailnya tapi ada satu hal yang aku ingat. Publikasi. Mereka bilang publikasi OSIS kurang banget, sampai dibandingin dengan SMA lain yang katanya pas mereka lomba kesana (nih eskul emang demen banget lomba dan banyak dapet piala yaa maklumin aja  ye kalo gayanya kayak gitu wkwk) banyak mendapati publikasi event OSIS dan eskul berupa mading, bahkan majalah sekolah. Disitu aku gak terima karena walaupun OSIS emang BELUM ngembangin mading karena kita punya suatu konsep kalo kita nampilin mading pas mau MOPDB biar masih bagus, masih awet dan lebih banyak fotonya jadi pas itu belum ditayangin. Terus aku juga nyanggah kalo OSIS publikasi via online kayak line dan instagram dan itu aktif. Tapi gak semua omongan aku sanggah juga karena emang itu saran dan kritik yang bagus bgt buat kita (I would say big thanks to them because of them I have spirit to make The Journalist). Dan beberapa hal juga aku bahas kala itu banyak banget aku lupa apa aja wkwk... pokoknya disitu aku berani banget deh wkwk. Nah pas balik dari ruang rapat ke RO para perwakilan OSIS udah pada lemes kaya abis digebukin wkwk. Aku pun sama, baru seminggu masuk sekolah setelah demam berdarah, muka masih pucat karena belum pulih benar, udah disuruh rapat dan model rapat kayak gitu pula wkwk. Nangis lah kita di RO wkwk sambil mengumpat karena ada beberapa perkataan yang emang nyakitin hati kita banget. Tapi setelah puas mengeluarkan emosi, aku mikir. Okey, hari ini kita boleh dicerca kayak gitu. Besok gak ada lagi kayak gini. Kita musti berubah jadi lebih baik lagi, musti ngeluarin inovasi baru, dan yang terpenting nunjukin dan buktiin kalo kita bisa!!!

Mulailah aku cari inspirasi mau bikin apa, udah dapet idenya aku langsung kembangin, aku wawancara tiga narasumbernya, aku bikin artikelnya aku minta pendapat sama orangtua dan orang2 terdekat aku. Dengan semangat 45 dan dukungan dari segenap rakyat CASTLE terciptalah tiga artikel sekaligus yang nyeritain profil peserta Olimpiade Sains Nasional tingkat Provinsi (OSN) perwakilan dari SMAN 103 Jakarta dan di post di OA OSIS SMAN 103. So wow feedback nya banyak, rame, banyak yang suka, banyak eskul yang minta dibikinin artikel, dan yang terpenting dapat mengumpulkan orang-orang baru untuk gabung dalam project ini. Chika, sekbid 10 bagian bahasa langsung nge-pc dan say thanks karena merasa ada yang sejalan dengan ambisinya, ada yang bisa bantu dia mewujudkan mimpinya, yakni Jurnalisme untuk SMAN 103..

Satu hal lagi, ini mendukung Gerakan Literasi Sekolah yang dicanangkan pemerintah untuk sekolah-sekolah di Jakarta. So, sekolah kita dan guru-guru kita bakal bangga kalo majalah ini menyala.

Setelah itu kalian baca aja sendiri di OA The Journalist (@abp1716k) yaa sejarahnya apa wkwk ada disitu lengkapnya wkwk..

Sebenernya yang mau aku sampein adalah, please buat murid SMAN 103, that's not easy to make The Journalist come true. Aku gak mau The Journalist hilang dari Sega seiring aku dan teman-temanku pergi nerusin pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Enggak lah. Ini mimpi kita. Ini mimpi banyak orang. Ini hal yang bisa bikin kita bangga. Ini hal yang bisa bikin anak Sega seru-seruan bareng, kenalan, dan banyak hal positif yang bisa didapetin dari The Journalist. Gak gampang emang. Jujur aja gak gampang jadi admin, jadi reporter, jadi editor, desainer, tapi as long as you happy semuanya bakal easy. Kalo kalian butuh saran atau bantuan, come to me. Aku bakal bantuin kalian sekuat tenaga aku, misal kasih kalian link mentor buat latihan nulis atau apapun ituu, i will support you with all my power to make The Journalist stay alive.

Maaf kalau aku sebagai redaktur belum bisa melakukannya semaksimal itu, tapi aku harap kalian meneruskan perjuanganku dan teman-temanku, dan membuat The Journalist  yang jauh lebih baik...

Menulislah, maka dunia akan mengenalmu..

Kamis, 27 April 2017

Belajar memahami takdir #3

NB kalo gabosen bacanya just for fun aja wkwk Jadi kan tahlia h-1 pengumuman tuh malemnya mimpii.. mimpinyaa tahlia buka pengumuman kan terus tulisannya tuh gini pas dibuka, yg pilihan pertama Psikologi UI warna merah, terus pilihan kedua Ilmu Ekonomi Islam warna nya hijau, pilihan ke 3 Psikologi UNJ juga ijooo. Terus dikasih tau gituu tahlia ada di posisi ke berapaa udah kayak ppdb SMA tau ga wkwkk.. terus karena masuk ke UI eko islam sama UNJ tahlia tuh ceritanya nanti bakal milih lagii.. terus ada tulisannya di pas bagian UNJ "selamat anda Lulus di Fakultas Psikologi UNJ. Jangan lupa pilih kami yaa.. kami tungguu di UNJ" terus abis itu tahlia galau terus tahlia bangun dah.. dan Dimas Bayu Seto partner kuu juga pernah mimpi tahlia dapet SNMPTN! Alhamdulillah pertanda yang bagus haha...


Dan oh iya, pasti diantara kalian ada yg bilang "gak bersyukur banget si ni orang. Beruntung lo dapet, noh banyak yang gak dapet SNM". Okey justru dengan memikirkan mereka yg gadapet aku jadi makin bersyukur dan makin berfikir hehe.. Terus standar hidup orang beda-beda, begitu pula dengan target hidup dan impiannya. Target plus impian aku masuk minimal masuk UI jadi kebayang dong kalo targetnya ga tercapai rasanya gimana(?) DAN PRINSIP AKU SATU, AKU GAPERNAH TAKUT BERMIMPI APALAGI MIMPI SETINGGI LANGIT, KARENA KALAU JATUH, KAMU AKAN JATUH DI ATAS BINTANG-BINTANG. dan kalo aku udah ber keinginan yang kuat aku yakin, gaada yang bisa otak-atik keinginanku, tinggal usaha, doa, tawakal, insya Allah dikasih sama Allah yang terbaik. Stay positive, keep your spirit and dreams with smile, and never give up to catch all your dreams!! Barakallah for you all!!

Belajar Memahami Takdir #2


Persis banget. Kemarin pengumuman SNMPTN. Hanya bisa nyangkut di pilihan ke-3, Psikologi UNJ. Aku yang dari awal optimis UI mau apapun jalur masuknya, yang dari kelas 10 tiap doa mau nya keterima di UI lewat SNMPTN wkwk. Yang dari kelas 4 SD saat pertama kali liat UI pas dikenalin sama ibu sebagai kampusnya ibu dulu langsung kepincut. Yang orang2 udah pada optimis lia di UI. Yang udah sering banget main ke UI buat seminar atau apapun itu. Yang udah nempelin stiker dan foto kampus UI di kamar dari kelas 11. Yang udah sering menghayal kalo aku udh jadi anak UI bakal berangkat bareng Mbak Adzki, nanti mbak ke Mipa lia ke Psiko, nanti lia sama mbak foto di rektorat, nanti kita bikin bangga ayah sama ibu, nanti lia dikenalin sama temen2 kampusnya ibu yang skrg jadi dosen dan banyak lagi hayalan lainnya..
Kalo udah kayak gitu terus jatuh rasanya gimana? Pengen seneng karena dapet SNMPTN dan alhamdulillah ga ketemu SBMPTN yang riweuh soalnya, tapi sedih juga karena gadapet UI.
Berawal dari aku tau ayah sama ibu juga jadi hopeless karena anaknya ga nyangkut di UI sampe sempet nyalahin pilihan kenapa se rendah itu pilihan ke-3 nyaa (padahal ibu yg milihin wkwk). Belum lagi orang2 ngerasa ga nyangka dan ga percaya Tahlia gabisa tembus UI.... Sakit lho.. awalnya nangis bahagia jadi nangis sedih. Sedih banget sampe besok pagi bangun tidur masih nangis dan siang keinget dan mau nangis lagi udh gabisa wkwk..
Nanya sana sini komen nya beragam, ada yang bilang ambil aja, ada yg bilang ikut SBM aja lagi... dan akhirnya nanya guru BK dan gak boleh dilepas takutnya adek kelas kena black list. Nanya Tante Noni dosen FEB UI, katanya better diambil aja karena takut bermasalah dengan beasiswa bidikmisi, baru S2 Profesi Psikologi nya di UI.
Di saat galau kayak gitu pergi ke UI, terus sholat dhuha disana, rasanya masih gapercaya dan gabisa move on.. Tapi justru disana juga dapet pencerahan.. Aku inget kejadian 3 tahun lalu ketika aku masuk SMA

Mungkin kejadiannya bakal sama. Mungkin aku belum siap. Mungkin pergaulannya atau mungkin kecepatan pembelajaran di kampus paling bergengsi di Indonesia ini yang belum cocok dengan aku. Mungkin emang ini yang Allah pilihkan untukku. Mungkin Allah menyiapkan sesuatu yang indah untuk aku jalani. Mungkin Allah mau kasih aku 'PR' di UNJ. Allah mau mendidik aku dengan skenario terbaiknya. Allah mau tau aku masih sama atau udah berubah(?) Allah mau kasih aku kesempatan lebih untuk berkontribusi dan berkarya. Allah menyiapkan sesuatu yang besar untuk aku kerjakan di
sini. Allah Maha Mengetahui yang terbaik bagi hamba-Nya. Inget kata Eyang waktu itu, "manusia boleh berencana, tetapi Allah yang menentukan"

So, Hallo Universitas Negeri Jakarta, I hope I can make many achievements here, and see you 3,5 years again Universitas Indonesia! I will take my "Psi." with you as soon as possible!! Barakallah for you all


Belajar Memahami Takdir

lagi lagi dan lagi.. Disuruh sama Allah belajar untuk bersyukur atas takdir yang Insya Allah yang terbaik yang Allah titipkan untuk saya.
Jadi inget kejadian 6 tahun lalu. Pas mau masuk SMP, galau banget sampe akhirnya lebih milih di SMPIT Permata Hati padahal udah keterima di SMPN 5 Tambun Selatan. Tapi malah gak nyesel sama sekali karena dapet pelajaran dan pengalaman yang gabakal didapet di negeri, kayak ke Kampung Naga, belajar tafsir, hadits, tahsin, ngapalin quran, jadi ketos dll.
Jadi inget 3 tahun lalu. Pas buka web pengumuman nilai UN dan tau kalo nilai tahlia jauh dari target yaitu hanya 35,1 (rata2 8,775). Waktu itu nangis kejer banget bilangnya "gabisa masuk SMA 12, gabisa masuk SMA 81,gajadi beli hape sama Ayah nilainya ga sampe sembilan huhuhu" *but at least jadi dibeliin hape sama Ayah supaya lia seneng wkwk* d
an masih banyak ratapan2 lain yang bikin lia nangis ga berhenti selama 2 jam im serious. Terus pas PPDB, ternyata masuk ke pilihan kedua 103 di jalur umum dan di peringkat sekitar 15 besar. Begitu masuk sedih bgt karena di 103 ga ada kelas aksel karena emang pengen bgt aksel dari dulu.. Pulang hari pertama MOS nangis lagi kejer banget sampe ngeberantakin kamar karena ngerasa gapunya temen. Terus ditambah orang2 tuh kayak pada menyayangkan aku masuk situ dengan kalimat "kenapa ga di sini aja nyampe tau nem nya segitu" "kenapa ga cabut berkas terus ambil jalur lokal, pasti dapet disana" "sayang banget nilainya segitu dapet nya disitu" dll.. Man! Gimana gak makin nyesek coba!!

Time flies dan baru sadar ternyata di SMAN 103 aku nerima banyak banget pelajaran dan pengalaman yang mungkin gabakal aku dapet di SMA lain. Bisa jadi Komisi MPK, bisa ngerasain orasi, bisa jadi MC, bisa ikut lomba puisi dan menang di lomba baca puisi islam tingkat Jabodetabek di SMAN 62, bisa ikut lomba debat, bisa ketemu guru2 yg baik bgt, bisa deket sama banyak bgt guru. Yang paling penting bisa mempertahankan peringkat puncak dari semester 2 sampe 5 (rapor semester 6 blm keluar wkwk). Rasanya sumpah susah. Mabok, blenger, sibuk ini itu sampe kurus ceking jerawatan urakan gapunya daging dan hanya tulang wkwk. Bayangin aja megang lebih dari 2 eskul, terus anak OSIS pula, nilai udah tinggi banget dari semester 1 dan harus tetep ningkat biar dapet SNMPTN, dan ngejaga banget nilai supaya ga anjlok, ngejaga sikap supaya nilai sikapnya ga jelek (maklum kurtilas). Berusaha buat lebih rajin dari yang lain kayak guru nyuruh kerjain A, terus org2 kerjain A terus aku ngerjain A tambah B  dan C dll supaya bisa dapet nilai lebih, ngejar guru minta tugas tambahan supaya nilainya ga turun. Ditambah harus bisa bagi waktu antara belajar sama kegiatan OSIS MPK yang bejibun dan eskul eskul lain seperti Rohis, Saman, berusaha buat bikin terobosan Jurnalisme Sekolah, jadi angkatan pertama di Pramuka dan ngerasain babak belurnya banget, belum lagi organisasi di luar sekolah kayak FARIS. Gak cuma itu aku juga musti ngajar les privat, atau jualan di kelas kalo mau jajan enak, kalo mau punya duit. Sumpah gak bohong, CAPEK.
Kemudian mikir, what if aku masuk ke sekolah2  unggulan itu? What if aku masuk sekolah lain yang passing grade nya diatas cepetiga??
Mungkin semua yang aku sebutin diatas gabakal terjadi. Mungkin aku udah ada di peringkat tengah2 wkwk atau mungkin aku bisa masuk rumah sakit karena terlalu nge forsir belajar demi ambisi wkwk.. mungkin aku bisa tergerus gaya hidup hedonisme dan jadi lebih sibuk nyari duit supaya bisa jajan atau main sama temen2 wkwk.. mungkin aku gabisa dapet kesempatan lebih banyak buat berkontribusi lebih dan berkarya untuk ngembangin bakatku. Mungkin aku gabisa kenal sama temen2 sebaik merekaa. Mungkin aku gabisa dapet semua pengalaman itu.

Senin, 17 April 2017

Toleransi


Kata ini sangat di dengung – dengungkan belakangan ini. Antonimnya : intoleransi, rasis, radikal, fanatik, yang sempat  mampir menjadi label untuk diri saya hanya karena saya mengingatkan sahabat saya untuk vote muslim dalam pilkada sesuai dengan  QS Al-Maidah ayat 51. Tetapi bukan pengalaman itu yg mau saya ceritakan melainkan suara hati saya yang berteriak memaksa untuk terdengar.

Kita mulai dari mengerti toleransi yang diajarkan Islam dalam Q.S Al-Kafirun. Sangat gamblang dan sangat jelas disana kata “bagiku agamaku, bagimu agamamu”. Kami biarkan orang non-muslim untuk beribadah dengan bebas. Tidak boleh dipaksa ikut kepada kami  karena tidak ada paksaan dalam memeluk agama islam (Q.S Al-Baqarah ayat 256). Karena sesungguhnya hidayah itu masuk ke dalam hati siapa saja yang Allah kehendaki. Contoh kecil, dikala lebaran, Non-Muslim ikut mengucapkan selamat, ikut semarak. Saat Natal kami tidak juga mengucapkan selamat dll. Karena bagiku agamaku, di agama kami yang mengikuti suatu kaum maka termasuk kaum tersebut, dan bagimu agamamu silahkan kalau di agama lain boleh seperti itu kami pun tidak marah & tidak mau pula mengusik ibadah kalian.

Kami memiliki istilah “kafir” bagi orang yang ingkar pada Al-Quran, pada Allah. Sebagaimana agama Kristen menyebut domba yang tersesat kepada orang-orang yang diluar agama mereka. Maka tak perlu marah atau merasa terhina dengan sebutan kafir atau domba yang tersesat.

Di negeriku yang beragam ini hanya, memiliki mayoritas penduduk Muslim !! Tapi kelakuannya nihil. Sedih! Bila kita lihat negara dengan muslim sebagai minoritas rasanya berat mau menjalankan Islam secara kaffah, pakai jilbab rasanya dilihat seperti penjahat dll. Lantas Muslim yang ada diluar negeri sana rasanya musti berjuang memertahankan keislamannya. Wajar, mereka minoritas.

Lantas apa di Negeri Mayoritas muslim juga seperti demikian? Mau menegakkan syariat sesederhana memilih pemimpin muslim harus melewati cemoohan dan bully-an? Mau pakai jilbab panjang harus siap kena catcall, dibilang sok alim dll?? Tidak wajar!!

Coba ajarkan saya arti toleransi yang sesungguhnya? Apa dengan tahan mendengar fitnah teroris yang lantas digeneralisasi dengan seluruh umat muslim  teroris, yg dinamakan toleransi? Apa dengan diam mendengar ulamanya dicomooh, itu toleransi? Apa dengan menerima berita di media massa yang berat sebelah dan menyudutkan seolah Islam agama yang paling intoleran, itu juga toleransi?

Padahal Islam di negeri ini adalah agama yang paling toleran yang pernah saya tau! Se-toleran membiarkan ibu warteg yang nangis kelojotan saat dirazia satpol-pp saat buka warungnya siang hari di bulan puasa, hingga keluarlah aturan yang puasa harus toleransi terhadap yang tidak puasa. Se-toleran menanggapi orang orang berkata “Toleransi dong” padahal dirinnya pun tak pernah mengerti bagaimana toleransinya kami. Di negeri ini toleransi sudah terbolak-balik. Andai Islam tidak toleran sesungguhnya negeri ini sudah jadi negara Islam dan pemimpinnya sudah kami kudeta!!

Setoleran para perumus Pancasila yang menggubah sila pertama agar bisa diterima semuanya. Setoleran kiai & ulama yang menjadi pahlawan bangsa, pejuang kemerdekaan Indonesia. Setoleran HOS Tjokroaminoto yang padahal jika dilihat sejarahnya organisasi pertama yang lebih universal dan menyatukan adalah Sarekat Islam, bukan Boedi Oetomo tapi yg dijadikan Hari Kebangkitan Nasional adalah hari berdirinya Boedi Oetomo. Haruskah setoleran ini, ketika Suriah memerah darah, Palestina hancur lebur, Muslim Rohingya yang tidak dimanusiakan dan kejahatan perang di negeri-negeri itu melenggang dengan bebas tanpa pemberitaan media, tapi ketika Paris di bom yang korbannya tak sebanding dengan yang ada di tanah para syuhada, beritanya viral dimana-mana

Se-toleran FPI ketika jasa-jasanya sebagai garda terdepan yang membantu bencana, melakukan aksi kemanusiaan & solidaritas, menegakkan Pancasila tidak diberitakan, tapi saat ada provokator yang membuat suasana saat FPI berkumpul jadi rusuh dipublikasi ke media massa

Se-toleransi Gereja di bom beritanya non-stop 7 hari 7 malam live, tapi saat masjid di papua saat ba’da Sholat Idul Fitri 2015 dibakar tak ada yang mencuat di media. SETOLERANSI ITUKAH SAMPAI KAMI HARUS MENGINGKARI DAN MEMBIARKAN SAUDARA KAMI. MENGINGKARI KITAB KAMI SENDIRI?????

LANTAS JIKA KAMI PAKAI PECI, JILBAB PANJANG RAPI ATAU SEKADAR PAKAI ATRIBUT KAMPANYE SEPERTI KAOS ATAU PIN, BAHKAN TANPA ATRIBUT SAMA SEKALI dan suarakan AYO PILIH GUBERNUR MUSLIM atau JANGAN LUPA PILIH ANIES – SANDI. DIBILANG RASIS/ INTOLERAN/ RADIKAL/ FANATIK.

TAPI KALAU MEREKA YANG PAKAI BAJU KOTAK-KOTAK KE GEREJA (padahal di rumah ibadah tidak boleh kampanye atau pakai atribut) sambil SALAM 2 JARI, JANGAN LUPA PILIH AHOK-DJAROT dibilang WAJAR, SEHATKAH TOLERANSI INI??

Minggu, 12 Maret 2017

Mereka yang memberi warna SMA saya....
Mereka punya karakter yang berbeda. Masing-masing orang unik dan kuat karakternya. Kadang itulah yang menyulitkan saya untuk melebur ke tiap tiap mereka. Tapi justru itu yang membuat persahabatan dan interaksi dengan mereka semakin seru. Saya semakin belajar menghargai dan belajar untuk kuat dan mengendalikan diri, sekaligus menjadi apa adanya. Saya menyayangi mereka. Mungkin lebih dari yang mereka tau. Atau mungkin lebih dari rasa sayang mereka pada saya. Mereka yang memperlihatkan pada saya memang SMA itu keras, tapi mereka juga yang menguatkan saya. Banyak hal yang ingin saya deskripsikan tentang mereka tapi entah tiba-tiba saya nge-blank dan tidak tau harus bicara apa lagi. Intinya saya mencintai mereka dan pasti akan selalu merindukan mereka, tanpa terkecuali.
Di penghujung masa SMA ini justru saya jadi takut dan bertanya tanya. Adakah orang yang bisa menerima saya apa adanya di perkuliahan nanti? Adakah yang dengan berani mengatakan 'ini salah' 'itu benar' seperti yang 4 laki-laki dan 4 perempuan ini lakukan pada saya? Adakah yang bisa menerima betapa menyebalkan dan lancangnya saya seperti mereka? Adakah orang yang senang melihat saya yang manja dan kekanak kanakkan seperti abang-abang saya? Adakah orang yg mampu diajak gila bersama seperti mereka? Bisakah saya jadi apa adanya saya, atau saya harus berubah? Tingkah saya memang seperti anak TK, tapi pemikiran saya insya Allah dewasa, tapi adakah yang mengerti? Dan banyak ketakutan yang menjadi pertanyaan lainnya yang muncul dari benak saya. Tiba-tiba saya punya keinginan yang gila dan tidak masuk akal, saya ingin mereka hadir lagi di kampus saya, kuliah bersama dengan saya, kumpul bersama. Suatu hal yang mustahil
Sekarang saya hanya bisa bersyukur. Saya punya mereka yang menjadi warna dalam masa SMA saya. Menjadi bagian dalam hidup saya. Menerima saya. Menjaga saya. Tertawa bersama. Menangis bersama. Menghadapi masalah bersama. Belajar bersama. Menjadi dewasa bersama. Saya bersyukur mereka ada untuk saya.
Mereka yang membuat SMA itu benar-benar indah. Mungkin mereka juga yang menjadi satu dari banyak alasan kenapa Allah tempatkan saya di sekolah ini.
Daripada saya mendoakan hal yang tidak-tidak seperti masuk universitas yang sama, karena pasti tidak mungkin, mereka punya mimpi dan jalan hidup masing-masing, lebih baik saya mendoakan yang terbaik untuk mereka. Semoga cita-cita mereka tercapai, semuanya menjadi orang sukses dunia akhirat, membanggakan orang tua, dan pastinya berdoa semoga kita tetap selalu bersama, selamanya.... aamiin