Kamis, 27 April 2017

Belajar memahami takdir #3

NB kalo gabosen bacanya just for fun aja wkwk Jadi kan tahlia h-1 pengumuman tuh malemnya mimpii.. mimpinyaa tahlia buka pengumuman kan terus tulisannya tuh gini pas dibuka, yg pilihan pertama Psikologi UI warna merah, terus pilihan kedua Ilmu Ekonomi Islam warna nya hijau, pilihan ke 3 Psikologi UNJ juga ijooo. Terus dikasih tau gituu tahlia ada di posisi ke berapaa udah kayak ppdb SMA tau ga wkwkk.. terus karena masuk ke UI eko islam sama UNJ tahlia tuh ceritanya nanti bakal milih lagii.. terus ada tulisannya di pas bagian UNJ "selamat anda Lulus di Fakultas Psikologi UNJ. Jangan lupa pilih kami yaa.. kami tungguu di UNJ" terus abis itu tahlia galau terus tahlia bangun dah.. dan Dimas Bayu Seto partner kuu juga pernah mimpi tahlia dapet SNMPTN! Alhamdulillah pertanda yang bagus haha...


Dan oh iya, pasti diantara kalian ada yg bilang "gak bersyukur banget si ni orang. Beruntung lo dapet, noh banyak yang gak dapet SNM". Okey justru dengan memikirkan mereka yg gadapet aku jadi makin bersyukur dan makin berfikir hehe.. Terus standar hidup orang beda-beda, begitu pula dengan target hidup dan impiannya. Target plus impian aku masuk minimal masuk UI jadi kebayang dong kalo targetnya ga tercapai rasanya gimana(?) DAN PRINSIP AKU SATU, AKU GAPERNAH TAKUT BERMIMPI APALAGI MIMPI SETINGGI LANGIT, KARENA KALAU JATUH, KAMU AKAN JATUH DI ATAS BINTANG-BINTANG. dan kalo aku udah ber keinginan yang kuat aku yakin, gaada yang bisa otak-atik keinginanku, tinggal usaha, doa, tawakal, insya Allah dikasih sama Allah yang terbaik. Stay positive, keep your spirit and dreams with smile, and never give up to catch all your dreams!! Barakallah for you all!!

Belajar Memahami Takdir #2


Persis banget. Kemarin pengumuman SNMPTN. Hanya bisa nyangkut di pilihan ke-3, Psikologi UNJ. Aku yang dari awal optimis UI mau apapun jalur masuknya, yang dari kelas 10 tiap doa mau nya keterima di UI lewat SNMPTN wkwk. Yang dari kelas 4 SD saat pertama kali liat UI pas dikenalin sama ibu sebagai kampusnya ibu dulu langsung kepincut. Yang orang2 udah pada optimis lia di UI. Yang udah sering banget main ke UI buat seminar atau apapun itu. Yang udah nempelin stiker dan foto kampus UI di kamar dari kelas 11. Yang udah sering menghayal kalo aku udh jadi anak UI bakal berangkat bareng Mbak Adzki, nanti mbak ke Mipa lia ke Psiko, nanti lia sama mbak foto di rektorat, nanti kita bikin bangga ayah sama ibu, nanti lia dikenalin sama temen2 kampusnya ibu yang skrg jadi dosen dan banyak lagi hayalan lainnya..
Kalo udah kayak gitu terus jatuh rasanya gimana? Pengen seneng karena dapet SNMPTN dan alhamdulillah ga ketemu SBMPTN yang riweuh soalnya, tapi sedih juga karena gadapet UI.
Berawal dari aku tau ayah sama ibu juga jadi hopeless karena anaknya ga nyangkut di UI sampe sempet nyalahin pilihan kenapa se rendah itu pilihan ke-3 nyaa (padahal ibu yg milihin wkwk). Belum lagi orang2 ngerasa ga nyangka dan ga percaya Tahlia gabisa tembus UI.... Sakit lho.. awalnya nangis bahagia jadi nangis sedih. Sedih banget sampe besok pagi bangun tidur masih nangis dan siang keinget dan mau nangis lagi udh gabisa wkwk..
Nanya sana sini komen nya beragam, ada yang bilang ambil aja, ada yg bilang ikut SBM aja lagi... dan akhirnya nanya guru BK dan gak boleh dilepas takutnya adek kelas kena black list. Nanya Tante Noni dosen FEB UI, katanya better diambil aja karena takut bermasalah dengan beasiswa bidikmisi, baru S2 Profesi Psikologi nya di UI.
Di saat galau kayak gitu pergi ke UI, terus sholat dhuha disana, rasanya masih gapercaya dan gabisa move on.. Tapi justru disana juga dapet pencerahan.. Aku inget kejadian 3 tahun lalu ketika aku masuk SMA

Mungkin kejadiannya bakal sama. Mungkin aku belum siap. Mungkin pergaulannya atau mungkin kecepatan pembelajaran di kampus paling bergengsi di Indonesia ini yang belum cocok dengan aku. Mungkin emang ini yang Allah pilihkan untukku. Mungkin Allah menyiapkan sesuatu yang indah untuk aku jalani. Mungkin Allah mau kasih aku 'PR' di UNJ. Allah mau mendidik aku dengan skenario terbaiknya. Allah mau tau aku masih sama atau udah berubah(?) Allah mau kasih aku kesempatan lebih untuk berkontribusi dan berkarya. Allah menyiapkan sesuatu yang besar untuk aku kerjakan di
sini. Allah Maha Mengetahui yang terbaik bagi hamba-Nya. Inget kata Eyang waktu itu, "manusia boleh berencana, tetapi Allah yang menentukan"

So, Hallo Universitas Negeri Jakarta, I hope I can make many achievements here, and see you 3,5 years again Universitas Indonesia! I will take my "Psi." with you as soon as possible!! Barakallah for you all


Belajar Memahami Takdir

lagi lagi dan lagi.. Disuruh sama Allah belajar untuk bersyukur atas takdir yang Insya Allah yang terbaik yang Allah titipkan untuk saya.
Jadi inget kejadian 6 tahun lalu. Pas mau masuk SMP, galau banget sampe akhirnya lebih milih di SMPIT Permata Hati padahal udah keterima di SMPN 5 Tambun Selatan. Tapi malah gak nyesel sama sekali karena dapet pelajaran dan pengalaman yang gabakal didapet di negeri, kayak ke Kampung Naga, belajar tafsir, hadits, tahsin, ngapalin quran, jadi ketos dll.
Jadi inget 3 tahun lalu. Pas buka web pengumuman nilai UN dan tau kalo nilai tahlia jauh dari target yaitu hanya 35,1 (rata2 8,775). Waktu itu nangis kejer banget bilangnya "gabisa masuk SMA 12, gabisa masuk SMA 81,gajadi beli hape sama Ayah nilainya ga sampe sembilan huhuhu" *but at least jadi dibeliin hape sama Ayah supaya lia seneng wkwk* d
an masih banyak ratapan2 lain yang bikin lia nangis ga berhenti selama 2 jam im serious. Terus pas PPDB, ternyata masuk ke pilihan kedua 103 di jalur umum dan di peringkat sekitar 15 besar. Begitu masuk sedih bgt karena di 103 ga ada kelas aksel karena emang pengen bgt aksel dari dulu.. Pulang hari pertama MOS nangis lagi kejer banget sampe ngeberantakin kamar karena ngerasa gapunya temen. Terus ditambah orang2 tuh kayak pada menyayangkan aku masuk situ dengan kalimat "kenapa ga di sini aja nyampe tau nem nya segitu" "kenapa ga cabut berkas terus ambil jalur lokal, pasti dapet disana" "sayang banget nilainya segitu dapet nya disitu" dll.. Man! Gimana gak makin nyesek coba!!

Time flies dan baru sadar ternyata di SMAN 103 aku nerima banyak banget pelajaran dan pengalaman yang mungkin gabakal aku dapet di SMA lain. Bisa jadi Komisi MPK, bisa ngerasain orasi, bisa jadi MC, bisa ikut lomba puisi dan menang di lomba baca puisi islam tingkat Jabodetabek di SMAN 62, bisa ikut lomba debat, bisa ketemu guru2 yg baik bgt, bisa deket sama banyak bgt guru. Yang paling penting bisa mempertahankan peringkat puncak dari semester 2 sampe 5 (rapor semester 6 blm keluar wkwk). Rasanya sumpah susah. Mabok, blenger, sibuk ini itu sampe kurus ceking jerawatan urakan gapunya daging dan hanya tulang wkwk. Bayangin aja megang lebih dari 2 eskul, terus anak OSIS pula, nilai udah tinggi banget dari semester 1 dan harus tetep ningkat biar dapet SNMPTN, dan ngejaga banget nilai supaya ga anjlok, ngejaga sikap supaya nilai sikapnya ga jelek (maklum kurtilas). Berusaha buat lebih rajin dari yang lain kayak guru nyuruh kerjain A, terus org2 kerjain A terus aku ngerjain A tambah B  dan C dll supaya bisa dapet nilai lebih, ngejar guru minta tugas tambahan supaya nilainya ga turun. Ditambah harus bisa bagi waktu antara belajar sama kegiatan OSIS MPK yang bejibun dan eskul eskul lain seperti Rohis, Saman, berusaha buat bikin terobosan Jurnalisme Sekolah, jadi angkatan pertama di Pramuka dan ngerasain babak belurnya banget, belum lagi organisasi di luar sekolah kayak FARIS. Gak cuma itu aku juga musti ngajar les privat, atau jualan di kelas kalo mau jajan enak, kalo mau punya duit. Sumpah gak bohong, CAPEK.
Kemudian mikir, what if aku masuk ke sekolah2  unggulan itu? What if aku masuk sekolah lain yang passing grade nya diatas cepetiga??
Mungkin semua yang aku sebutin diatas gabakal terjadi. Mungkin aku udah ada di peringkat tengah2 wkwk atau mungkin aku bisa masuk rumah sakit karena terlalu nge forsir belajar demi ambisi wkwk.. mungkin aku bisa tergerus gaya hidup hedonisme dan jadi lebih sibuk nyari duit supaya bisa jajan atau main sama temen2 wkwk.. mungkin aku gabisa dapet kesempatan lebih banyak buat berkontribusi lebih dan berkarya untuk ngembangin bakatku. Mungkin aku gabisa kenal sama temen2 sebaik merekaa. Mungkin aku gabisa dapet semua pengalaman itu.

Sabtu, 22 April 2017

Kegilaan Massal Ahoker

I found a good broadcast and want to share it hohoo...
KEGILAAN MASSAL AHOKER
by Zeng Wei Jian

Alas, pasca pilgub usai, semua Ahoker sedang alami post defeated syndrome. Kasian. Mereka stress. Deritanya lebih parah dari Pre Menstrual Syndrome atau sindrom prahaid (PMS). Kalo kelamaan, mereka bisa kena Post Traumatic Stress Disorder (PTSD).

Menurut Victoria Lemle Beckner, "Post-Traumatic Stress Disorder (PTSD) is one of the most difficult conditions for anyone to bear."

Saya tau, pastilah berat bagi Ahoker menerima fakta pilgub. Sakitnya tuh di sini. Nyesek. Malu. Mau ditaro di mana muka mereka. Duuuh, ngga bisa dibayangin rasanya.

Seperti penderita PTSD lain, Ahoker jadi gampang marah dan tiba-tiba punya problem kecemasan (anxiety). Mereka merasakan unexplained aches and pains (rasa sakit aneh). Mereka jadi sulit konsentrasi, gairah kerja turun, ketagihan bikin video absurd dan nyepam status galau. Ada ahoker setengah bugil bikin video mengutuki warga DKI sambil hambur-hamburin duit receh. Keoknya Ahok memperburuk mental health issues mayoritas Ahokers.

Tak bisa dipungkiri, Ahoker menderita post defeated syndrome akut. Ada lima ciri khasnya.

Pertama: Anger atau Marah. Ahoker tersentak. Ngga percaya Ahok kalah telak. Ekspresinya adalah kalimat "How did we loose it". Hasil pilgub memang rada jaw dropping. Ahoker melongo, mulutnya mengangah. Mereka nyaris gila. Tak bisa menerima kenyataan.

Di hari kedua pasca kekalahan, Ahoker mengalami: Depression.

Mereka butuh aktifitas soul-searching. Ada yang saling berpelukan, sambil bercucuran air mata. Ada yang masuk kamar sambil teriak-teriak. Histeris. Ahoker tipe moaning moaner menangis di depan tv screen menonton hasil rekapitulasi data KPU. Suara Ahok Jarot semakin terjun bebas.

Silent type Ahoker akan diam-diam berdoa. Menghadap Tuhan dalam kamar gelap. Segelap hati mereka yang patah. Kasian.

Pesan saya, sebaiknya Ahoker menghindari diri dari mendengar celoteh Jamie Redknapp. Coz, dia akan membuat Ahoker lebih frustasi. He is telling you how shit your "timses" dari PDIP, Golkar, Nasdem berbaju kotak-kotak. Jangan dengarkan yo. He will only push you further down into your pit of depression.

Setelah dua tahap marah-marah dan dipresi, para penderita post defeated syndrome akan masuk tahap selanjutnya. Tahap ketiga adalah HOPE, atau nyari-nyari pembenaran.

Benerkan? Mayoritas Ahoker merilis banyak alasan kekalahan Ahok. Sekenanya. Seenaknya. Ngasal. Ada yang saling tuding, cakar-cakaran di antara mereka sendiri. Ngakak. Pokoknya lucu deh liat tingkah Ahoker mental illness.

Alasan mereka seputar, Tuhan punya rencana lain. Bad luck, cheating opposition, Ahok mau dijadiin menteri dan lain-lain dan sebagainya. Banyak deh. Intinya, ngareeep.

Lalu, Stage Four: Bargaining. Ahoker, macam GM, menggunakan awalan kalimat "kalau saja, kalau saja". Misalnya, Kalau saja Anies ngga mainin isue SARA, Ahok bakal menang...bla, bla, bla. Padahal yang paling mainin SARA ya Ahoker. Di tahap ini, Ahoker seakan mulai bisa terima kenyataan. Walau masi tetep gagal move on. Karena closing statemennya masih bilang Ahok is still the best. GM bilang prestasi Ahok tak tertandingi.

NGAKAAAKKK...!!

Finally, Acceptance. Tahap terakhir mereka terima kenyataan, Ahok kalah dan tidak disukai banyak orang. Entah kapan. Ada yang cepat, ada yang lambat. Tergantung kadar kegilaan si Ahoker partikelir.

In friendly jest, semua Ahoker berada dalam kondisi mass lunatic (kegilaan massal). Terma "lunatic" berarti "an informal term referring to a person who is considered mentally ill, dangerous, foolish or unpredictable, conditions once attributed to lunacy."

Kita yang waras, sudah pasti mesti maklum. Celoteh mereka tidak perlu digubris dengan serius. Ngga usah dimasukin ke ati. Apa pun status, lontaran caci maki dan fitnah mereka, it won't change a thing. Ngga merubah fakta Anies Sandi menang telak. Ketawain mereka aja dengan ringan. Ngga perlu dimarahi. Kasian mereka.

THE END

Senin, 17 April 2017

Toleransi


Kata ini sangat di dengung – dengungkan belakangan ini. Antonimnya : intoleransi, rasis, radikal, fanatik, yang sempat  mampir menjadi label untuk diri saya hanya karena saya mengingatkan sahabat saya untuk vote muslim dalam pilkada sesuai dengan  QS Al-Maidah ayat 51. Tetapi bukan pengalaman itu yg mau saya ceritakan melainkan suara hati saya yang berteriak memaksa untuk terdengar.

Kita mulai dari mengerti toleransi yang diajarkan Islam dalam Q.S Al-Kafirun. Sangat gamblang dan sangat jelas disana kata “bagiku agamaku, bagimu agamamu”. Kami biarkan orang non-muslim untuk beribadah dengan bebas. Tidak boleh dipaksa ikut kepada kami  karena tidak ada paksaan dalam memeluk agama islam (Q.S Al-Baqarah ayat 256). Karena sesungguhnya hidayah itu masuk ke dalam hati siapa saja yang Allah kehendaki. Contoh kecil, dikala lebaran, Non-Muslim ikut mengucapkan selamat, ikut semarak. Saat Natal kami tidak juga mengucapkan selamat dll. Karena bagiku agamaku, di agama kami yang mengikuti suatu kaum maka termasuk kaum tersebut, dan bagimu agamamu silahkan kalau di agama lain boleh seperti itu kami pun tidak marah & tidak mau pula mengusik ibadah kalian.

Kami memiliki istilah “kafir” bagi orang yang ingkar pada Al-Quran, pada Allah. Sebagaimana agama Kristen menyebut domba yang tersesat kepada orang-orang yang diluar agama mereka. Maka tak perlu marah atau merasa terhina dengan sebutan kafir atau domba yang tersesat.

Di negeriku yang beragam ini hanya, memiliki mayoritas penduduk Muslim !! Tapi kelakuannya nihil. Sedih! Bila kita lihat negara dengan muslim sebagai minoritas rasanya berat mau menjalankan Islam secara kaffah, pakai jilbab rasanya dilihat seperti penjahat dll. Lantas Muslim yang ada diluar negeri sana rasanya musti berjuang memertahankan keislamannya. Wajar, mereka minoritas.

Lantas apa di Negeri Mayoritas muslim juga seperti demikian? Mau menegakkan syariat sesederhana memilih pemimpin muslim harus melewati cemoohan dan bully-an? Mau pakai jilbab panjang harus siap kena catcall, dibilang sok alim dll?? Tidak wajar!!

Coba ajarkan saya arti toleransi yang sesungguhnya? Apa dengan tahan mendengar fitnah teroris yang lantas digeneralisasi dengan seluruh umat muslim  teroris, yg dinamakan toleransi? Apa dengan diam mendengar ulamanya dicomooh, itu toleransi? Apa dengan menerima berita di media massa yang berat sebelah dan menyudutkan seolah Islam agama yang paling intoleran, itu juga toleransi?

Padahal Islam di negeri ini adalah agama yang paling toleran yang pernah saya tau! Se-toleran membiarkan ibu warteg yang nangis kelojotan saat dirazia satpol-pp saat buka warungnya siang hari di bulan puasa, hingga keluarlah aturan yang puasa harus toleransi terhadap yang tidak puasa. Se-toleran menanggapi orang orang berkata “Toleransi dong” padahal dirinnya pun tak pernah mengerti bagaimana toleransinya kami. Di negeri ini toleransi sudah terbolak-balik. Andai Islam tidak toleran sesungguhnya negeri ini sudah jadi negara Islam dan pemimpinnya sudah kami kudeta!!

Setoleran para perumus Pancasila yang menggubah sila pertama agar bisa diterima semuanya. Setoleran kiai & ulama yang menjadi pahlawan bangsa, pejuang kemerdekaan Indonesia. Setoleran HOS Tjokroaminoto yang padahal jika dilihat sejarahnya organisasi pertama yang lebih universal dan menyatukan adalah Sarekat Islam, bukan Boedi Oetomo tapi yg dijadikan Hari Kebangkitan Nasional adalah hari berdirinya Boedi Oetomo. Haruskah setoleran ini, ketika Suriah memerah darah, Palestina hancur lebur, Muslim Rohingya yang tidak dimanusiakan dan kejahatan perang di negeri-negeri itu melenggang dengan bebas tanpa pemberitaan media, tapi ketika Paris di bom yang korbannya tak sebanding dengan yang ada di tanah para syuhada, beritanya viral dimana-mana

Se-toleran FPI ketika jasa-jasanya sebagai garda terdepan yang membantu bencana, melakukan aksi kemanusiaan & solidaritas, menegakkan Pancasila tidak diberitakan, tapi saat ada provokator yang membuat suasana saat FPI berkumpul jadi rusuh dipublikasi ke media massa

Se-toleransi Gereja di bom beritanya non-stop 7 hari 7 malam live, tapi saat masjid di papua saat ba’da Sholat Idul Fitri 2015 dibakar tak ada yang mencuat di media. SETOLERANSI ITUKAH SAMPAI KAMI HARUS MENGINGKARI DAN MEMBIARKAN SAUDARA KAMI. MENGINGKARI KITAB KAMI SENDIRI?????

LANTAS JIKA KAMI PAKAI PECI, JILBAB PANJANG RAPI ATAU SEKADAR PAKAI ATRIBUT KAMPANYE SEPERTI KAOS ATAU PIN, BAHKAN TANPA ATRIBUT SAMA SEKALI dan suarakan AYO PILIH GUBERNUR MUSLIM atau JANGAN LUPA PILIH ANIES – SANDI. DIBILANG RASIS/ INTOLERAN/ RADIKAL/ FANATIK.

TAPI KALAU MEREKA YANG PAKAI BAJU KOTAK-KOTAK KE GEREJA (padahal di rumah ibadah tidak boleh kampanye atau pakai atribut) sambil SALAM 2 JARI, JANGAN LUPA PILIH AHOK-DJAROT dibilang WAJAR, SEHATKAH TOLERANSI INI??

Minggu, 12 Maret 2017

Mereka yang memberi warna SMA saya....
Mereka punya karakter yang berbeda. Masing-masing orang unik dan kuat karakternya. Kadang itulah yang menyulitkan saya untuk melebur ke tiap tiap mereka. Tapi justru itu yang membuat persahabatan dan interaksi dengan mereka semakin seru. Saya semakin belajar menghargai dan belajar untuk kuat dan mengendalikan diri, sekaligus menjadi apa adanya. Saya menyayangi mereka. Mungkin lebih dari yang mereka tau. Atau mungkin lebih dari rasa sayang mereka pada saya. Mereka yang memperlihatkan pada saya memang SMA itu keras, tapi mereka juga yang menguatkan saya. Banyak hal yang ingin saya deskripsikan tentang mereka tapi entah tiba-tiba saya nge-blank dan tidak tau harus bicara apa lagi. Intinya saya mencintai mereka dan pasti akan selalu merindukan mereka, tanpa terkecuali.
Di penghujung masa SMA ini justru saya jadi takut dan bertanya tanya. Adakah orang yang bisa menerima saya apa adanya di perkuliahan nanti? Adakah yang dengan berani mengatakan 'ini salah' 'itu benar' seperti yang 4 laki-laki dan 4 perempuan ini lakukan pada saya? Adakah yang bisa menerima betapa menyebalkan dan lancangnya saya seperti mereka? Adakah orang yang senang melihat saya yang manja dan kekanak kanakkan seperti abang-abang saya? Adakah orang yg mampu diajak gila bersama seperti mereka? Bisakah saya jadi apa adanya saya, atau saya harus berubah? Tingkah saya memang seperti anak TK, tapi pemikiran saya insya Allah dewasa, tapi adakah yang mengerti? Dan banyak ketakutan yang menjadi pertanyaan lainnya yang muncul dari benak saya. Tiba-tiba saya punya keinginan yang gila dan tidak masuk akal, saya ingin mereka hadir lagi di kampus saya, kuliah bersama dengan saya, kumpul bersama. Suatu hal yang mustahil
Sekarang saya hanya bisa bersyukur. Saya punya mereka yang menjadi warna dalam masa SMA saya. Menjadi bagian dalam hidup saya. Menerima saya. Menjaga saya. Tertawa bersama. Menangis bersama. Menghadapi masalah bersama. Belajar bersama. Menjadi dewasa bersama. Saya bersyukur mereka ada untuk saya.
Mereka yang membuat SMA itu benar-benar indah. Mungkin mereka juga yang menjadi satu dari banyak alasan kenapa Allah tempatkan saya di sekolah ini.
Daripada saya mendoakan hal yang tidak-tidak seperti masuk universitas yang sama, karena pasti tidak mungkin, mereka punya mimpi dan jalan hidup masing-masing, lebih baik saya mendoakan yang terbaik untuk mereka. Semoga cita-cita mereka tercapai, semuanya menjadi orang sukses dunia akhirat, membanggakan orang tua, dan pastinya berdoa semoga kita tetap selalu bersama, selamanya.... aamiin
I never looking for a bestfriend until I met them.....

Saya tidak pernah suka SMA. Saya tidak pernah terpikat pada kutipan "masa SMA adalah masa yang paling indah". Saya sering melantur dan berandai-andai "Lia pengen langsung kuliah aja", atau "Lia pengen cepet lulus" "Lia pengen masuk kelas aksel". Terutama ketika kedua kakak saya masuk kuliah, sementara kita bertiga selalu bersama dan sekarang saya SMA sendiri. Rasanya iri. Ditambah saya masuk ke SMA yang bukan keinginan saya, dan jauh dari ekspektasi saya. Meskipun tetap masuk jajaran sekolah favorit tapi tetap ada rasa kesal kenapa saya masuk SMA tersebut. Tapi ibu saya menguatkan saya, pasti ada hikmahnya, pasti ada rencana terbaik Allah kenapa Tahlia masuk SMA itu.
Sejak awal SMA saya sedikit menutup diri. Diam, tak banyak interaksi. Tapi tetap berambisi dan menunjukkan kepercayaan diri. Saya tidak berniat mencari teman apalagi sahabat. Semuanya saya anggap hanya kenalan. Ditambah saat saya baru masuk SMA banyak kutipan beredar di media sosial seperti "HighSchool full of fake people" dan semacamnya. Saya tidak pernah percaya karena saya belum mengalaminya, dan saya percaya semua orang baik ya memang baik. Semua tergantung bagaimana kita supaya orang jadi baik sama kita. Begitulah kira-kira. Tapi kutipan semacam itu di like ribuan orang dan termasuk sahabat SMP saya, teman SMP dll sehingga bagi saya itu adalah testimoni tersendiri dan membuat saya sedikit takut untuk bergaul lebih intim kepada siapapun.
Saya tidak pernah menyangka saya mendapat kalian....

Proses sosialisasi SMA tahun pertama mengalir seperti air. Saya main dengan siapa saja yang membuat saya nyaman. Teman saya bertambah banyak terutama dengan adanya tugas kelompok segunung yang memaksa saya untuk berinteraksi dengan teman sekelompok saya yang biasanya sama. Kita dekat, sering bercerita, sering bercanda, merasa nyaman bahkan saya menyebut mereka teman sepaket. Apa hanya mereka teman saya? Tentu tidak. Kita dekat satu kelas karena memang kelas ini sangat kompak dan ya bisa dibilang kelas unggulan he he. Tiba-tiba entah bagaimana cerita awalnya saya sampai lupa saya dekat dengan Teteh. Teteh yang mendekatkan saya dengan Vindi, Adinda, Hesti, dan tiga Abang saya. Saya sampai lupa bagaimana awalnya saya memiliki abang bahkan langsung tiga sekaligus. Yang saya ingat mereka sering menjaga saya, menasihati, melindungi dan tentu saja menjahili. Lika-liku kisah cinta segi semrawut antara 3 dari banyak orang tersebut yang membuat saya semakin dekat karena saya jadi teman curhat. Tidak ada keistimewaan apa apa. Saya hanya senang dengan mereka dan dekat.
Kelas 11. Seleksi alam. Teman sepaket saya semakin menjauh dan punya dunianya masing-masing terlebih karena kita semua beda kelas. Kini yang ada hanya sapaan ringan tiap berjumpa. Gerombolan Teteh pun juga terseleksi otomatis. Ada yang pergi karena... ah sudahlah, toh sudah kita maafkan. Dan ada yang bertambah. Dekat karena ulang tahun tiap tiap kita selalu dirayakan bersama, diberi kejutan dll. Saya kira hanya itu waktu kita kumpul hampir lengkap. Kita jarang main atau kumpul untuk main bareng. Jarang, malah yang saya ingat tidak pernah.
Ramadhan 2016. Terbentuk sebuah grup line yang entah apa tujuan entah apa namanya hingga saya cetuskan "Bersahaja". Nama itu terlintas saja dipikiran saya karena Ayah saya suka mengatakan kata itu di rumah. Bersahaja artinya senang, bahagia, gembira, riang, menunjukkan aura positif dll. Itu pikir saya. Ramai. Pembicaraan mulai dari rencana kumpul, rencana kuliah, sampe rencana menikah.
Kelas 12. Mungkin ini ujiannya kelas 12. Makin asik dan makin nempel sama temen akhirnya makin sering main. Kami mulai sering kumpul bareng walau lengkap 9 orangnya agak jarang :(. Makan disuatu tempat, merayakan ulang tahun, atau yang paling sering kumpul di basecamp kami : Rumah Bang Piba. Tak hanya dekat dengan anaknya, kami juga mulai dekat dengan keluarganya, dengan adik atau orang tuanya. Intinya kami makin dekat